Ban Mobil Bocor

Pagi ini saya berencana ke kampus untuk mendengar penjelasan tentang tugas rapidshare dari ARC. Ya sudah, jam 8.30 beli nasi kuning dulu. Mau manasin mobil males banget (nggak sadar, ternyata ini salah satu tanda-tanda). Singkat cerita, sudah beres makan pagi langsung aja mandi (sebenernya males, tapi berhubung kemarin belum mandi ya terpaksa mandi).

Setelah berpakaian rapi, saya pun pakai sepatu (ini juga, ngapain pakai sepatu). Berangkat menuju mobil dengan tenang. Buka pintu, lepas kunci, stater mobil. lancar-lancar aja. 3 menit berlalu, masukkan gigi satu, dan mobil jalan.

“Lho, kok jalannya aneh? Setirnya ke kanan terus?” Tanyaku dalam hati.

Saya paksa banting kiri. Eh, kok nekat ke kanan. Akhirnya saya hentikan mobil dan saya turun. Cek ban kanan depan.

“Ya Allah! Ini ban kenapa? kok bisa-bisanya kempes-pes. Wah parah nih.”

Langsung aja saya mikir macem-macem. Jangan-jangan gara-gara saya gak pernah bayar satpam terus dia marah, ban mobil dikempesin. Hus! Langsung saya buang pikiran itu. Berhubung ditunggu teman-teman, mobil saya tinggal dulu dan saya ke kampus. Langsung saya mbooking si her untuk bantu ganti ban. Dia pun OK-OK saja tapi nanti malem. Ya udahlah, gak apa-apa.

Jam 4an, Herdadi sudah datang. Kami berdua solat asar, kemudian langsung menuju mobil. Dalam penggantian ban, muncul beberapa masalah:

1. Baut ban susah banget dilepas. Alhasil saya dan Herdadi harus ngambil WD40 (oli tamiya) di kosnya Herdadi. Setelah disemprot WD40, masih tetap sulit. Akhirnya dengan penuh nekat, saya injak kunci baut dan saya tekan sekeras mungkin. Akhirnya, dengan keringat, kelima baut lepas.

2. Setelah baut dilepas, ban tidak bisa lepas dari as roda. Ditarik-tarik tetep gak bisa. Setelah minta wejangan ke Ayah, ban dipukul dari belakang dan akhirnya lepas. Dan ternyata, karat semua…!

3. Ban serep ternyata juga gembos. Mati aku. Gimana, nih? Menurut Herdadi, mendingan pakai ban awal aja. Akhirnya kedua ban dicek ke tukang tambal ban dan keduanya aman, tak ada yang bocor.

Setelah solat maghrib, ban pun terpasang kembali ke tempatnya dengan tepat. Fiuh, kerja keras kami akhirnya ada hasilnya. Langsung saja mobil dibawa test drive ke Balubur untuk makan malam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s