Android App Review: TASKER

I’ve been using a new android application named Tasker. As it name says, this app is related with some user tasks. Specifically, this app can automate tasks which are usually set manually by user. There are 2 main parts of this app, first is Profile and second is Tasks. Profile is set of conditions to be fulfilled before executing tasks. Let’s take a look at one of my Profile.

My profile name: LOW Battery
Context: My battery level is between 0 and 5
Tasks name: Save Battery
Actions:
– Auto Brightness = off
– Display Brightness = 0
– Display Timeout = 15 seconds
– Max CPU frequency = 800000Hz
– Send SMS to my wife = (auto SMS) Low Battery. Please contact the other phone
– Speak text = “Warning, Low Battery”

The set of action will be executed when my battery level is between 0 and 5. The problem is, my phone still retains the condition even though I charged my phone and my battery level is above 5. In this case, we can put something called Exit Task.

Tasks name: Normal Battery
Actions:
– Auto Brightness = On
– Display Timeout = 1 minute
– Max CPU frequency = 1000000Hz
This will be my phone default state when its battery between 6 and 100.

This app quite useful in case of automate some tasks. Of course, you can use your creativity and make cooler profiles and tasks for your phone.

*You can get this app for US$2.99 from Google Play Store.

Advertisements

Tuhan dan Roda – 2

Tuhan memberikan ujian ke umatNya itu dalam 2 hal, kebaikan dan keburukan, kesenangan dan kesedihan. Belum tentu keadaan buruk yang kita alami adalah tanda bahwa Tuhan murka kepada kita. Bisa saja Dia ingin kita untuk kembali mengingatNya setelah sekian lama kita memikirkan hal-hal lain dan melupakanNya. Bisa saja Tuhan ingin mengingatkan kita untuk kembali ke jalan yang benar setelah beberapa saat kita tersesat dan menikmati ketersesatan di jalan yang salah.

Sebaliknya, keadaan baik yang kita alami bukan berarti Tuhan melepas kita begitu saja dan membiarkan kita hidup bebas di dunia. Bisa jadi Dia ingin menggoda kita dengan secuil nikmatNya dan ingin melihat sikap apa yang akan kita lakukan ketika memperoleh kenikmatan.

Yang jelas, Tuhan tidak akan pernah memberikan ujian / cobaan melebih kemampuan umatNya. Oleh karena itu, sebagai umat yang baik, kita tetaplah harus selalu mengingatNya dalam segala keadaan, baik dalam sedih maupun bahagia, baik dalam suka maupun duka.

Tuhan dan Roda – 1

Hidup itu seperti roda, kadang di atas, kadang di bawah. Kalimat singkat ini sudah saya ketahui semenjak saya SD. Benar memang, roda itu berputar, salah satu bagiannya pada suatu waktu akan berada di bawah, namun pada saat lain, seiring berjalannya waktu, akan berada di atas. Sangat jarang ada orang yang berpikir apa yang terjadi jika roda tersebut tidak berputar, dan alih-alih berputar, dia menyeret dirinya sendiri.

Hal inilah yang sempat saya rasakan. Apabila roda tidak berputar dan malah menyeret dirinya, maka bagian yang di atas akan tetap di atas dan yang di bawah akan tetap di bawah, meskipun waktu tetap berjalan. Lalu, jika kita menemukan hal ini dalam kehidupan kita, apa yang ada di dalam pikiran kita?

  1. Tuhan lupa memutar roda kehidupan
  2. Tuhan tidak adil kepada umatnya
  3. Apapun yang terjadi,Tuhan Maha Adil

Dari ketiga opsi di atas, mungkin opsi kedua yang sering ada di dalam pikiran kita ketika kita menyadari bahwa kita selalu berada di bawah. Ya, HANYA ketika kita selalu berada di bawah. Segala kekurangan yang ada membuat kita merasa menjadi orang paling malang di dunia. Bahkan mungkin ada saat kita menyalahkan Tuhan atas keadaan yang terjadi. Lalu bagaimana dengan kita yang di posisi selalu di atas. Apakah pikiran kita tetap sama seperti opsi kedua? Apabila kita berada di atas, mungkin kita akan menikmati posisi tersebut, merasa bahwa Tuhan sangat sayang kepada kita karena kita mungkin telah berbuat baik ke sesama, rajin beribadah, dll. Namun benarkah seperti itu?

 

Done !?!?

Kemarin saya ngetwit dan menulis status Facebook menggunakan kata yang sama, done. Sebelum masuk ke apa yang telah selesai, mari flashback sejenak ke beberapa bulan terakhir. Pada bulan-bulan itu saya sibuk mempersiapkan program untuk tesis, lengkap dengan draftnya. Draft itu pun dikumpulkan pada pertengahan bulan April yang lalu. Pada saat itu, satu beban terlepas. Beban lain masih menunggu, sidang tesis itu sendiri.

Sejujurnya, dalam masa menuju sidang ini, saya tidak merasakan perasaan deg-degan yang sama saat saya menjalani sidang S1 di kampus gajah. Akhir-akhir ini saya memang lebih senang menyiapkan segala hal beberapa hari/minggu sebelumnya, termasuk untuk slide sidang ini. Saya mempersiapkannya 2 minggu sebelumnya dengan harapan sisa waktunya dapat saya gunakan untuk revisi slide dan latihan. Iya sih saya membaca dan mereview slide itu, namun pastinya tidak semua waktu saya gunakan untuk itu. Saya masih sempat bermain game, jalan-jalan di sekitar kota, dll. Sampai-sampai teman lab saya bertanya, “Yon, kamu nggak deg-degan?” Saya pun menjawab, “tidak, biasa aja.” Kesantaian saya ini lah yang sebenarnya membuat saya deg-degan. Istilahnya saya deg-degan kenapa saya tidak terlalu deg-degan. 🙂

Hari H-1, terjadi hal-hal yang tidak biasa. Pertama adalah jatuhnya tiang gantungan pakaian di kamar saya. Tiang tambahan yang saya pasang pada hari pertama saya menempati kamar tiva-tiba jatuh dan menimpa saya yang sedang browsing. Siluet bayangan jatuhnya tiang itu sempat tertangkap oleh mata saya, sehingga saya dapat bersiap menahan beban dari jaket dan pakaian yang saya gantung di sana.

Yang kedua adalah mimpi yang aneh. Dalam mimpi itu, saya berada di dalam pesawat menuju suatu negara. Entah negara apa itu, yang jelas mereka menggunakan bahasa Perancis. Hal itu saya sadari sesampainya saya di sana. Saya menuju semuah kampus bernama Universidad xxx (saya lupa apa xxx ini). Sesampainya di depan kampus, saya bingung apa yang harus saya lakukan. Saya melihat dokumen-dokumen yang saya bawa, tidak ada satu pun hal yang menunjukkan apa yang harus saya lakukan. Saya pun berkeliling sambil berburu foto. Sampai pada akhirnya saya melihat paspor dan visa negara yang saya kunjungi itu. Saya pun shock melihat masa aktif visa itu hanya 2 hari, artinya besok saya harus pulang kembali. Keadaan pada saat itu adalah kebingungan yang luar biasa dan diakhiri dengan saya yang terbangun dari tidur.

Seusai solat subuh, saya kembali tidur dan hal ketiga pun terjadi. Saya kembali bermimpi dan kali ini saya berada di Inggris. Saya bersama beberapa orang tinggal di suatu kastil yang sangat besar namun modern. Meskipun begitu, jalan masuknya harus ditempuh menggunakan perahu. Setelah beberapa saat di sana, saya pun mengetahui bahwa saya berada di sana untuk suatu kerja suka rela. Saya dan beberapa orang lain mendapat tugas untuk menghibur orang-orang tua di alun-alun dengan memainkan seruling. Entah apa maksud mimpi itu, yang jelas saya kemudian terbangun.

Namun apapun itu, akhirnya hari-h sidang pun datang kemarin (12 Mei 2013). Ketiga kejadian di atas membuat saya lebih memikirkan sidang saya yang akan berlangsung 8 jam dari saat saya bangun itu. Saya pun membaca ulang slide presentasi saya dan berlatih beberapa kali lagi. Menjelang dhuhur saya berangkat ke kampus dan duduk sejenak di lab. Pukul 14.45 saya menuju ke ruang sidang untuk mempersiapkan segala hal, mulai komputer, proyektor, dan remote powerpoint. Tidak lupa saya mengenakan jas yang selama di korea baru saya kenakan 1 kali. Pukul 15.30, semua teman-teman saya telah berkumpul, namun 1 orang penguji masih belum datang. Selang 5 menit kemudian, beliau datang, dan presentasi pun dimulai.

Saya mempresentasikan hasil kerja saya dengan cukup meyakinkan meskipun saya harus berlomba dengan waktu untuk menyelesaikan 40 slide dalam 20 menit. Terbukti, seusai presentasi, salah seorang penguji mengatakan presentasi saya terlalu cepat di beberapa bagian. Namun untungnya itu tidak menjadi masalah. Pertanyaan dari penguji pun bisa jawab dengan baik. Beberapa masukan dari penguji juga telah saya tulis dicatatan saya, siap untuk menulis revisi. Pendek kata, sidang saya pun selesai. Berbeda dengan sidang S1 yang diumumkan hasilnya beberapa menit setelah sidang, di sini tidak ada pengumuman lulus setelah sidang. Nampaknya memang harus menanti revisi dan yudisium dari para profesor.

Akhir kata, lewat tulisan ini, saya menyampaikan terima kasih kepada semuanya yang sudah mendoakan tanpa henti, baik itu keluarga, teman, teman dekat, dll. Yup, saya sudah selangkah lebih dekat menuju saat kembali ke Indonesia.

Hari H-8

Akhirnya, jadwal sidang tesis saya pun diumumkan via email oleh ketua jurusan. Dalam email itu tertulis ada 8 mahasiswa internasional yang akan menjalani sidang itu, 4 mahasiswa Vietnam, 2 Mahasiswa Filipina, 1 mahasiswa Cina, dan saya.

Ada yang bertanya, “deg-degan nggak Yon?” Sekarang sih belum, entah nanti. 🙂 Manusiawi sih jika saya merasa khawatir, deg-degan, dll. Tapi setiap orang punya cara masing-masing untuk menghadapai itu, termasuk saya. (Menulis tulisan ini dan berbagi cerita kepada teman-teman mungkin bagian dari pelepas kekhawatiran saya. Hehe)

Yang unik adalah jadwal ujian itu sendiri. saya mendapat jatah ujian pada hari Minggu, 12 Mei 2013, pukul 4 sore. Ya, hari Minggu memang bukan waktu yang normal untuk menjalani sidang tesis yang hanya dilakukan seumur hidup sekali. Harapan saya pada mulanya, sidang saya akan menjadi sidang yang ramai dan dihadiri banyak orang. Namun apa mau dikata, hari Minggu nampaknya membuat sidang saya hanya akan dihadiri oleh saya dan para penguji. Namun hal ini tidak akan mengubah apapun. Sidang saya akan dan harus menjadi sidang yang memorable.

*bagi teman-teman yang membaca tulisan ini, saya mohon doa restu agar sidang tesis saya lancar dan saya bisa menunjukkan ke orang-orang (minimal para penguji) bahwa mahasiswa Indonesia itu keren.

Sabtu, 4 Mei 2012, 8PM

Yonny Septian Izmantoko

Tentang Kriteria – Blink

Saya membaca sebuah buku berjudul Blink yang dibuat oleh Malcolm Gladwell, seorang pengarang yang terkenal lewat Tipping Point dan Outliers. Dalan buku ini ditulis tentang kemampuan setiap orang di dunia untuk mendapatkan suatu gambaran utuh atas suatu hal yang diliat hanya dalam beberapa detik saja. Ada sebuah cerita yang cukup menarik di buku ini, dan saya akan menuliskan ulang cerita tersebut menggunakan bahasa saya sendiri.

Di suatu tempat, diadakan suatu acara yang disebut dengan kencan kilat. Seperti namanya, acara ini bertujuan sebagai sarana untuk mencari pasangan. Ada 10 wanita dan 10 pria di acara ini. Masing-masing dari mereka akan diberikan waktu 1 menit untuk duduk di meja yang sama dan melakukan apa saja. Setiap orang juga diberi sebuah kertas untuk menulis nama orang yang mereka rasa cocok. Orang yang mengadakan acara ini akan memberikan kontak orang yang dirasa cocok kepadanya jika dan hanya jika orang yang dirasa cocok itu juga merasa cocok. Singkat kata, jika keduanya sama-sama cocok, maka si pembuat acara akan memberikan kontaknya (kemungkinan besar dengan tebusan uang sekian dolar).

Sebutlah A, seorang wanita. Sejak dari rumah, A sudah menyiapkan berbagai macam kriteria yang dia inginkan dari pria untuk menjadi pasangannya. Begitu lengkapnya kriteria A, sampai-sampai dia berpikir bahwa dia akan sangat sulit menemukan pria tersebut. Di acara tersebut, A duduk bersama beberapa pria, dan memang tidak ada yang sesuai dengannya. Sampai pada akhirnya A duduk semeja dengan B, seorang pria yang sangat menarik. Seketika itu pula B, dengan ketenangannya, caranya menatap, dan caranya bicara, menarik hati A. Di sisi lain, B pun tertarik dengan A yang menurutnya cantik, cerdas, dan anggun. Akhirnya, A menulis nama B di kertasnya, dan B menulis nama A di kertasnya.

Saat A menyerahkan kertasnya kepada pembuat acara, si pembuat acara bertanya kepada A tentang kriteria pria untuk menjadi pasangannya. Tanpa berpikir panjang, A menyebutkan kriteria-kriteria yang menjurus ke B, bukan lagi kriteria-keriteria awalnya. Memang tidak 100% berbeda, masih ada kriteria yang beririsan, yang ditinggalkan, dan ditambahkan. Dan bisa ditebak, B pun mengungkapkan kriteria-kriteria pasangan yang juga menjurus ke A, bukan kriteria-kriteria awalnya.

Pertanyaannya, mana kriteria yang memang dibuat secara sadar oleh A dan B? Kriteria awal yang mereka buat sebelum acara itu? Atau malah kriteria yang mereka ungkapkan kepada pembuat acara seusai acara?

Thesis Mode: ON

Beberapa hari ke belakang saya cukup jarang menulis di sini. Alasannya? Saya kembali magang di salah satu perusahaan di kota saya. Bukan magang karena ingin magang, tapi magang karena wajib magang, sama seperti magang-magang di liburan sebelum-sebelumnya. Kali ini meskipun saya masih terhitung gabut, saya mengerjakan hal yang sedikit lebih jelas dan rumit dibandingkan sebelumnya. Seusai magang, saya langsung menyambut keluarga saya (ibu, adik, dan adik sepupu) yang berkunjung ke Korea. Saya pun menjadi tour guide selama 4 hari 3 malam selama mereka berada di Korea.

Berikutnya, saya langsung harus standby di lab lagi. Meskipun hidup di lab jauh lebih menyenangkan dibandingkan hidup di kantor, namun kali ini ada beban besar yang menanti saya selama di lab. Beban itu bernama tesis. Topik tesis saya berkaitan dengan brain MR image processing. Topik ini bisa dibilang susah-susah gampang (terlihat di sini, lebih condong ke susah dibanding ke gampang). Goal utamanya hanya 1, membuat sebuah software tool. Kalau istilah pembimbing S1 saya, ini kan ‘tinggal’ dikerjakan. Memang sih, ini ‘tinggal’ dikerjakan, tapi begitu banyak hal di balik ‘tinggal’ ini.

Satu hal lagi yang lebih membuat saya khawatir adalah deadline yang cukup mepet. Entah ini akal-akalan graduate office agar tidak ada mahasiswa yang telat atau memang deadlinenya tanggal 19 April 2013. Ini gila! Tinggal kurang dari sebulan lagi, program belum sempurna dan laporan belum ditulis.

Oleh karena itu, dengan tulisan ini, saya izin untuk pamit sejenak dari dunia per-Wordpress-an ini. Tidak hanya itu, saya juga akan sejenak berhenti ber-Soundcloud dan ber-Tumblr. Tapi tenang, facebook dan twitter masih akan aktif karena memang dari situlah saya berkomunikasi dengan teman-teman.

Sampai jumpa di tulisan berikutnya, minimal sampai tanggal 19 April 2013. Salam semangat, salam hangat musim semi, dan salam cinta Indonesia dari Korea Selatan bagian Selatan!

8 Maret 2013 (41 hari dari deadline),

Yonny Septian Izmantoko